Zakaria Minta Polisi Profesional dan Terbuka Terkait Dugaan Pemalsuan Dokumen Oleh Oknum Dokter

Editor: Romeo galung author photo
MANDAILING NATAL - Polres Mandailing Natal (Madina) diminta profesional dan terbuka terkait Kasus dugaan pemalsuan dokumen atas nama AK yang diadukan sejumlah lembaga atau ormas. 

Demikian ditegaskan Dewan Pembina DPD Kongres Advokat Indonesia (KAI) Sumut, Zakaria Rambe, SH, Selasa (13/02/2024) via seluler menanggapi proses penyelidikan yang dilakukan oleh Polres Madina. 

Zakaria menegaskan apa yang dilakukan oleh AK diduga sudah melakukan pemalsuan dokumen khususnya terkait surat tugas yang menjadi syarat mendaftar sebagai calon Penerimaan Pegawai dengan Perjanjian Kerja (PPPK). Sehingga secara hukum administrasi apa yang dilakukan AK jelas salah. 

"Secara administrasi kelulusan AK ini salah. Dengan keluarnya surat pembatalan kelulusannya, seharusnya polisi tinggal sedikit lagi membuktikan pidana yang dilakukan oleh AK ini," tegasnya

Penasehat Korps Advokad Alumni UMSU ini juga menjelaskan tugas kepolisian sudah ringan dalam hal membuktikan tindakan dugaan pemalsuan dokumen yang dilakukan oleh AK ini, sehingga tidak membutuhkan waktu lama dalam melakukan penyelidikan.

"Tugas kepolisian saat ini memanggil para pejabat yang diduga ikut menandatangani surat tugas AK yang digunakannya untuk memenuhi syarat mendaftar PPPK. Ini bukan hal yang sulit jika polisi mau terbuka," ungkap lagi.

Dan pria yang akrab disapa Jack ini berharap, polisi dapat bersikap independen dan tak takut adanya intervensi terhadap tugas mereka. Sebab, siapa pun AK ini, jika memang benar bersalah harus bisa mempertanggungjawabkannya di depan hukum. 

"Jangan karena AK ini adik Wakil Bupati Madina, sehingga dia dianggap spesial. Jika salah dan terbukti bersalah tindak sesuai hukum yang berlaku."tandasnya mengakhiri. (Rel/rom)
Share:
Komentar

Berita Terkini